Skip to main content

Overview Crime and Punishment II

Download Ebook Crime and Punishment by Fyodor Dostoyevsky here.
Share Love With Books



Setelah menyelesaikan Kejahatan dan Hukuman beberapa hari yang lalu, saya masih terngiang betapa kita memang memiliki sebuah naluri untuk tidak mau berbuat jahat. Dalam terminologi Freud mungkin inilah kekuatan superego itu. Entah terlepas dari segala hukum yang telah dibuat manusia, kita seakan-akan sudah di plot memiliki hati yang bersih sehingga ketika berbuat keji maka dengan otomatis hati kita akan gelisah. Itulah hukum pertama-tama, kemudian muncul ketakutan-ketakutan akan hukum manusia, lalu terakhir kegelisahan puncak; hukum tuhan.

Buku tersebut, entah benar atau tidak, saya tidak yakin sebenarnya, pantas saya masukkan menjadi buku yang wajib baca. Karena memang, buku ini bagus, tapi tidak bisa memberikan sesuatu yang sensasional kepada pembaca. Saya ulangi agar tidak salah terka, bahwa buku ini memang benar bagus, namun tidak seluarbiasa buku-buku yang membuat kita tercengang aka imajinasi penulisnya. Namun demikian jangan dibandingkan dengan buku-buku lain semacam buku detektif, misteri pembunuhan, apalagi kisah fantasi petualangan. Karena buku-buku tersebut pasti bisa membuat kita berdebar, penelikungan yang sadis, juga membumbungkan angan-angan. Intinya buku Kejahatan dan Hukuman ini berbeda, hanya bisa dibandingkan dengan buku yang sejenis, sebuah buku yang mempermainkan perasaan dan pikiran secara bersama untuk menghindari kegilaan yang tak terhindarkan.

Memang dalam buku Kejahatan dan Hukuman, kita juga merasa berdebar-debar, namun lebih kepada kebosanan kita menunggu bagaimana akhirnya. Padahal dalam pengantarnya, sudah diuraikan bahwa buku yang sedang saya baca ini telah dirangkum oleh Alice Ten Eyk dengan menghilangkan beberapa hal yang berulang, melantur dan yang tidak terlalu penting. Anehnya saya tetap merasa bahwa ada kemoloran, ada memperpanjang pembicaraan, yang akhirnya membuat otak kita lelah –benar-benar lelah. Jadi kemudian saya membayangkan buku yang asli akan berakhir seperti apa di kepalaku?

Pada bab pertama yang saya baca, saya langsung berusaha membuat overview-nya demi agar tidak kehilangan feel ketika proses membaca saya berakhir. Ini karena saya benar-benar menghargai karya ini sebagai karya yang tidak lapuk di maka usia. Saya belum pernah melakukannya, bahkan ketika membaca Musashi –novel kesukaan saya. Dan saya salah sangka jika menganggap bahwa ini adalah novel tentang perencanaan pembunuhan, ini lebih dari itu, ini adalah buku yang mengisahkan sebuah “hati” yang melakukan rencana kejahatan. Benar-benar memompa darah kita untuk alur yang tegang dan kaku. Buku ini, sedianya hanya ditulis dengan panjang-panjang demi mengejar setoran kepada editor, demi uang pastinya, namun demikian tidak mengurangi makna ketercekatan isi kepada pembaca.

Bab pertama memang tentang perencanaan pembunuhan hingga si Roskalnikov membunuh. Namun bab selanjutnya, hingga halaman terakhir adalah tentang tokoh utama yang ingin menghindari hukuman manusia. Dan dari awal kalimat di tulis dalam lembar pertama, hingga kalimat di tutup di lembar terakhir, semua menjelaskan kepada kita tentang sebuah ketakutan hidup yang luar biasa. Ketakutan yang dihadapi oleh Roskalnikov memang keji dan menyakitkan.

Seorang mahasiswa miskin, telah dikeluarkan dari kampusnya, tanpa pekerjaan, tanpa keahlian, dan menjadi tumpuan keluarganya di desa; sedang dalam waktu bersamaan, adiknya bekerja di desa hingga mendapat malu demi menghidupinya yang sehari-hari hanya meringkuk di sofa bau. Ia tertekan, ia ingin mengamuk tapi orang miskin memang tidak bisa melakukan apa-apa. Kesakitan ini terus berlanjut hingga adiknya hendak menikah dengan seorang kaya yang “sedianya berniat baik” tapi si pengarang membuatnya menjadi jahat. Roskalnikov seperti merasakan bahwa calon suami adiknya itu orang yang tidak seperti yang diharapkan oleh ibunya. Hingga pertengkaran-pertengkaran bisu terjadi, menyayat-nyayat sepi dalam tubuh kita.

Ada beberapa hal yang membuat kita orang indonesia tidak memahami bagian tertentu dari setting cerita. Saya merasakan ada sesuatu yang jaggal, dan anehnya tidak hanya pada novel ini, juga pada novel-novel terjemahan yang lain. Ini saya yakin karena perbedaan culture dan kebiasaan. Misalnya saja hubungan Roskalnikov dan ibunya yang buruk tapi tidak ada pertengkaran mulut sama sekali, hanya dari hati-ke hati yang membuat saya bertanya-tanya tentang hubungan mereka. Juga beberapa hal tentang pembicaraan antara Roskalnikov dan seorang detektif kepolisian yang hendak menebak-nebak bahwa pembunuhnya ada Roskalnikov –tapi pembicaraan mereka terkesan baik-baik saja pada suatu waktu, dan pada waktu yang lain seperti menekan-nekan. Lebih-lebih, keanehannya pada sifat temperamental Roskalnikov yang menurut saya keterlaluan (atau karena saya belum mengenal banyak orang sehingga menganggap bahwa sifat tokoh ini menjadi aneh).

Benar apa yang dikatakan oleh Nietzsche tentang Dostoyovsky ini “Dostoyevsky was the only pcychologist from whom I had anything to learn”. Tampaknya mereka berdua sama-sama orang yang memiliki kesakitan dalam pemikirannya, yang membuat kita juga merasakan sakit yang teramat sangat ketika membaca tulisan mereka. Kita manusia normal tidak akan bisa membayangkan bahwa Roskalnikov setelah kejadian pembunuha itu, saat semua orang sedang curiga kepada semua setiap orang, malah datang ke apartemen perempuan tua yang dibunuhnya, dan merasakan suasana ketakutan seperti yang pernah dialaminya. Ia bahkan membunyikan bel kamar itu, mendengarkan dengan seksama berharap rasanya sama dengan waktu ia akan membunuh. Sungguh, itu perbuatan bodoh seorang yang amat jujur.

Comments

Popular posts from this blog

Ebook Di Bawah Bendera Revolusi Gratis

Buku berjudul "Dibawah Bendera Revolusi" merupakan buah ide, pikiran dan karangan yang ditulis langsung oleh Sukarno dimasa pra kemerdekaan baik di pengasingan atau penjara dan setelah kemerdekaan. Buku ini diterbitkan tahun 1964. Ini adalah sekapur sirih yang dikutip dari buku Di Bawah Bendera Revolusi oleh Ir. Soekarno.
"Buku “DIBAWAH BENDERA REVOLUSI” ini dipersembahkan kepada rakjat Indonesia dengan maksud djanganlah hendaknja hanja sekedar untuk penghias lemari buku, akan tetapi dengan penuh tjinta dan sadar mempeladjarinja setjara ilmiah betapa pasangsurutnja pergerakan kemerdekaan dizaman pendjadjahan.

Persatuan bangsa,--persatuan antara golongan-golongan Nasional, Agama, dan Marxis, atau lebih terkenal dengan istilah NASAKOM sekarang ini, pada hakekatnja bukan “barang baru” dalam rangka perdjoangan rakjat Indonesia jang dipelopori oleh Bung Karno. 

Dengan meneliti buku ini setjara ilmiah, akan lebih memperdjelas pengertian bahwa Revolusi Agustus 1945 j…

Global Paradox ; small is power

Mengapa buku-buku Naisbitt menjadi fenomenal? Sebelum kita membahasa lebig lanjut tentang Megatrend dan Global Paradox, sebaiknya kita mengenal dahulu bagaimana bigrafi dari John Naisbitt. Biografi John Naisbitt (lahir 15 Januari 1929 di Salt Lake City, Utah) adalah seorang penulis Amerika dan pembicara publik di bidang studi berjangka. Megatrends pertama bukunya diterbitkan pada tahun 1982. Ini adalah hasil dari hampir sepuluh tahun penelitian. Itu di daftar buku terlaris NewYork Times selama dua tahun, kebanyakan sebagai # 1. Megatrends diterbitkan di 57 negara dan terjual lebih dari 14 juta eksemplar. John Naisbitt belajar di Universitas Harvard, Cornell dan Utah. Dia mendapatkan pengalaman bisnis ketika bekerja untuk IBM dan Eastman Kodak. Dalam dunia politik, ia menjadi asisten Komisaris Pendidikan di bawah Presiden John F. Kennedy dan menjabat sebagai asisten khusus untuk Departemen Pendidikan Sekretaris John Gardner selama pemerintahan Johnson. Dia meninggalkan Washington di tahu…

Filosofi Diam

Kita berjalan di atas catwalk bersama-sama sambil memainkan peran masing-masing, lalu kita menyebutnya hidup. Seseorang terlihat bahagia, seseorag terlihat sedih, dan seseorang terlihat cuek dengan hidupnya. Namun sejatinya mereka semua adalah “terlihat”, bagaimana kejadian yang sebenarnya hanyalah dia, sahabatnya, dan Allah yang tahu. Kita bahkan lebih sering memberikan kesan bahagia kepada orang lain dari pada kesan bahagia terhadap diri kita sendiri. Ini adalah kebutuhan manusia untuk diaggap sukses, yang kemudian mereka berharap dengan anggapan itu, mereka akan lebih di hormati, diperhatikan, dan ditaati. Semua itu merupakan upaya untuk menyembunyikan diri dari orang lain, dan tidak jarang, kita juga mencoba menyembunyika diri kita dari diri sendiri, upaya ini disebut sebagai diam.
Teman saya –biasa saya panggil Ny Robinson- adalah salah orang yang saya hormati. Dia memiliki kehidupannya sendiri dan seringkali membuatku tercekik, tersenyum, bersedih, bahagia, dan juga merasa aneh…