Skip to main content

Jodoh



Persoalan jodoh memang demikian peliknya. Ada banyak orang yang kebingungan, baik yang pada akhirnya masih optimis dengan tuhan, ataupun yang kemudian putus asa. Diriku sendiri mengalami hal-hal yang pelik tersebut. Namun perlahan semua menjadi jelas dan aku memiliki konsep-konsep sendiri tentang cinta –dan jodoh.

Lain saya, lain pula teman-teman saya. Misalnya si Kamboja, seorang yang baik, cerdas luar biasa, menjaga agama, meski dengan kecantikan nomor 6. Perjuangannya mendapatkan jodoh luar biasa. Ia berkali-kali didekati oleh temannya. Istilahnya, dialah sosok perempuan sesungguhnya. Tidak dicintai karena penampilan fisiknya, tapi lebih karena apa yang ada di dalam kepala dan dadanya. Karena itu, siapapun yang pernah dekatnya hanya akan menganga lalu tidak sadar sudah mencintai dirinya.

Saat sudah menjalin hubungan denganku begitu serius, tiba-tiba takdir memisahkan kita lalu ia menikah dengan sosok yang kukenal hanya dari cerita-ceritanya saja. Sosok yang tentunya –alhamdulillah- secara duniawi jauh di atasku. Sekarang dia memiliki satu anak yang lucu, yang kawanku ini sangat membanggakannya. Hal itu tampak dari status dan display picturenya yang kebanyakan berisi anaknya.

Kawanku lainnya bernama Kenanga. Yang ini memiliki kecantikan nomor 8.5, kecerdasan 8.5, dan kebaikan diangka 8.5. Sungguh perempuan sempurna bukan? sudah tidak asing lagi, gadis-gadis seperti ini banyak menjadi incaran teman sendiri, kakak kelas, adik kelas, dan semuanya. Usai kuliah, ia menikah tiba-tiba dengan sosok yang tidak pernah kukenal.

Tiga tahun tidak bertemu, tiba-tiba saya mendapati dia sudah menjadi janda. Konon, mereka selesai menjalin hubungan dalam waktu yang tidak terlalu lama. Ini sungguh menyakitkan, padahal semasa kuliah, dia adalah bintang. Ada kecurigaan bahwa perempuan ini dijadikan objek saja. Akhirnya ia menikah dengan teman lama yang tulus mengantarkan kemana saja ia mau. Tidak lama kemudian, perjaka beruntung ini mendapatkan gadis impiannya yang juga beruntung. Ssstt, kini ia hamil.

Kisah lain yang aneh bin ajaib adalah sosok yang teramat cantik sekali. Nilai kecantikannya berada di nomor 9.5, kecerdasan 8.5, kebaikan 8.0, kini menajdi shalihah dengan dugaan kebaikan 9.0, dan tentunya, seksi sekali. Ia adalah kumpulan dari harapan seorang lelaki yang pintar memilih perempuan. Karena ini persoalan peliknya perjodohan, maka dia yang cantik sekali ini juga kesulitan untuk mendapatkan jodohnya.

Saya kira tiga contoh teman cewekku ini dapat memberikan gambaran. Jika saudara-sudari menemukan ada anak kecil yang sudah menikah, lalu menemukan pula perempuan dan lelaki dewasa namun tidak atau belum juga menikah, jangan heran. Jangan terlalu heranlah, karena hal itu berhubungan dengan hal yang pelik ini. Dan bagi saudara-saudari yang mengalami hal ini, maka dengarlah kata Tere Liye, teruslah memperbaiki diri karena Allah (haha.... :p).

Seni Mencari Jodoh

Apakah persoalan jodoh berhubungan dengan potensi diri atau murni karena takdir tuhan? Mari kita melihat kenyataan bahwa rata-rata orang pasti pernah jatuh cinta, dan kemudian, misalnya, ia putus lalu menjadi tertutup. Ia benci dengan lawan jenis dan menganggap semua lawan jenisnya sama dengan mantan kekasihnya tersebut. Dalam hal ini, jalan satu-satunya adalah membuka hati.

Persoalan membuka hati banyak digelisahkan oleh orang-orang disekeliling saya. Kebanyakan orang-orang ini mengatakan bahwa ia sudah membuka hati, namun tetap saja tidak ada yang nyantol. Membuka hati harus dibarengi dengan sifat dan sikap yang baik, lalu mencari setiap cara yang bisa mendatangkan jodoh itu sendiri.

Percayalah, orang yang berusaha akan lebih banyak kemungkinan keberhasilan dari pada orang yang tidak berusaha.

Sifat dan sikap yang baik pun banyak diperdebatkan, padahal bukan pribadi yang sempurna yang diinginkan semua orang, tapi pribadi yang “cukup baik” saja. Salah satu sifat perempuan yang sering menjebak diri sendiri adalah suka dibohongi. Dibohongi bahwa ia cantik sekali, bahwa ia pintar, bahwa ia dewasa, pengertian, dan lain sebagainya. Pria yang paling pintar merayu, sayangnya, dia juga yang punya banyak selingkuhan.

Meskipun saya menyarankan terbuka dan melupakan masa lalu, namun beberapa pertimbangan perlu dilakukan. Kesadaran yang penuh dalam menentukan sosok yang klik juga perlu dijadikan pondasi. Percayalah, lelaki itu penuh tipu daya dan bila mendapatkan sosok yang secara fisik lebih bening dia akan berpaling meskipun sembunyi-sembunyi (kita namakan selingkuh).

Kedua adalah tetap memperhatikan penampilan, baik penampilan fisik ataupun penampulan sikap. Dalam dunia komunikasi, atau dalam ilmu dramaturgi, kita akan mengenal konsep impression management atau manajemen kesan. Dalam manajemen kesan ini, hidup manusia dibagi menjadi dua; depan layar dan belakang layar. Depan layar berarti sifat yang ingin kita tampilkan, belakang layar berarti sifat sesungguhnya.

Apakah ini berarti saya menyarankan menjadi munafik? Bukan, sama sekali bukan. Manajemen kesan ini memberikan kita pemahaman, sesuatu yang baik harus selalu kita tonjolkan –yang itu memang menunjukkan diri kita. Soal pakaian misalnya, kita pun faham bahwa bukan pakaian mahal yang membuat seseorang terlihat merona, tetapi pakaian yang pantas dan pas. Penampilan seperti jilbab, penataan rambut, make up, semakin natural semakin bagus bukan?

Inilah penampilan yang harus dijaga. Bila dibarengi dengan beberapa sifat yang menarik, wow, betapa menariknya anda. Jadi mulailah mendeskripsikan diri, kira-kira sifat baik apa yang kita punya atau tanya orang lain sifat baik yang kita miliki. Setelah mendapatkan sifat baik itu, cobalah lebih mendominasikan segala aktivitas kita pada sifat tersebut.

Berikutnya adalah realistis dan menerima apa adanya. Usaha yang telah kita lakukan, pada akhirnya akan menemukan realitasnya. Tidak semua orang akan berhasil, begitu pula tidak semua usaha kita akan sia-sia. Pasti ada yang berhasil, paling tidak berhasil membuat kita faham bahwa kehidupan itu kadang brengsek, kadang sangat brengsek.

Saat semua usaha kita menjadi gelap, cobalah untuk bernafas dalam-dalam. Meneliti lagi ketidaksempurnaan yang kita miliki. Mungkin kata Tere Liye benar, setelah kita ke sana kemari mencari sosok yang pas di hati, dan tidak dapat, sudah saatnya mengubah pandangan kita. Barangkali sahabat terdekatmu adalah jodohmu.

Comments

  1. Ndang rabi thul. Aku mampir menisan absen.

    Ojo lali absen pisan nang

    Http://www.malangartchannel.com yo thul. Tulis2en komen pisan nang kunu.

    ReplyDelete

Post a Comment

semoga artikel ini berniat baik pada pembaca, komentar pembaca akan membangun blog ini.

Popular posts from this blog

Ebook Di Bawah Bendera Revolusi Gratis

Buku berjudul "Dibawah Bendera Revolusi" merupakan buah ide, pikiran dan karangan yang ditulis langsung oleh Sukarno dimasa pra kemerdekaan baik di pengasingan atau penjara dan setelah kemerdekaan. Buku ini diterbitkan tahun 1964. Ini adalah sekapur sirih yang dikutip dari buku Di Bawah Bendera Revolusi oleh Ir. Soekarno.
"Buku “DIBAWAH BENDERA REVOLUSI” ini dipersembahkan kepada rakjat Indonesia dengan maksud djanganlah hendaknja hanja sekedar untuk penghias lemari buku, akan tetapi dengan penuh tjinta dan sadar mempeladjarinja setjara ilmiah betapa pasangsurutnja pergerakan kemerdekaan dizaman pendjadjahan.

Persatuan bangsa,--persatuan antara golongan-golongan Nasional, Agama, dan Marxis, atau lebih terkenal dengan istilah NASAKOM sekarang ini, pada hakekatnja bukan “barang baru” dalam rangka perdjoangan rakjat Indonesia jang dipelopori oleh Bung Karno. 

Dengan meneliti buku ini setjara ilmiah, akan lebih memperdjelas pengertian bahwa Revolusi Agustus 1945 j…

Global Paradox ; small is power

Mengapa buku-buku Naisbitt menjadi fenomenal? Sebelum kita membahasa lebig lanjut tentang Megatrend dan Global Paradox, sebaiknya kita mengenal dahulu bagaimana bigrafi dari John Naisbitt. Biografi John Naisbitt (lahir 15 Januari 1929 di Salt Lake City, Utah) adalah seorang penulis Amerika dan pembicara publik di bidang studi berjangka. Megatrends pertama bukunya diterbitkan pada tahun 1982. Ini adalah hasil dari hampir sepuluh tahun penelitian. Itu di daftar buku terlaris NewYork Times selama dua tahun, kebanyakan sebagai # 1. Megatrends diterbitkan di 57 negara dan terjual lebih dari 14 juta eksemplar. John Naisbitt belajar di Universitas Harvard, Cornell dan Utah. Dia mendapatkan pengalaman bisnis ketika bekerja untuk IBM dan Eastman Kodak. Dalam dunia politik, ia menjadi asisten Komisaris Pendidikan di bawah Presiden John F. Kennedy dan menjabat sebagai asisten khusus untuk Departemen Pendidikan Sekretaris John Gardner selama pemerintahan Johnson. Dia meninggalkan Washington di tahu…

Filosofi Diam

Kita berjalan di atas catwalk bersama-sama sambil memainkan peran masing-masing, lalu kita menyebutnya hidup. Seseorang terlihat bahagia, seseorag terlihat sedih, dan seseorang terlihat cuek dengan hidupnya. Namun sejatinya mereka semua adalah “terlihat”, bagaimana kejadian yang sebenarnya hanyalah dia, sahabatnya, dan Allah yang tahu. Kita bahkan lebih sering memberikan kesan bahagia kepada orang lain dari pada kesan bahagia terhadap diri kita sendiri. Ini adalah kebutuhan manusia untuk diaggap sukses, yang kemudian mereka berharap dengan anggapan itu, mereka akan lebih di hormati, diperhatikan, dan ditaati. Semua itu merupakan upaya untuk menyembunyikan diri dari orang lain, dan tidak jarang, kita juga mencoba menyembunyika diri kita dari diri sendiri, upaya ini disebut sebagai diam.
Teman saya –biasa saya panggil Ny Robinson- adalah salah orang yang saya hormati. Dia memiliki kehidupannya sendiri dan seringkali membuatku tercekik, tersenyum, bersedih, bahagia, dan juga merasa aneh…